Berita Bola

CRISTIANO RONALDO: BAHAS CR7 MENJADI LIAR DI PORTUGIS

Setelah datang dari belakang dua kali menyusul dua gol Cristiano Ronaldo, Spanyol memimpin rival Iberian mereka 3-2 dan tampaknya akan mengambil tiga poin dalam pertandingan grup Piala Dunia pembuka mereka saat menit-menit berlalu penuh waktu.

Kemudian bek asal Spanyol Gerard Pique bertabrakan dengan superstar Real Madrid di tepi kotak penalti untuk melepaskan tendangan bebas.

Cristiano Ronaldo bangkit dan pergi mencari bola. Menempatkannya di posisi dia melangkah beberapa langkah ke belakang dan mengambil sikap adatnya kaki lebar, lengan tegang, badan kaku, napas masuk dan keluar keras.

Penggemar Portugis baik di stadion dan kembali ke rumah menahan nafas kolektif mereka. Ketegangan itu terasa jelas.

Dengan desir sepatu bot kanannya, bola melesat melewati dinding Spanyol yang melaju, melewati David de Gea yang terpaku di tempat.

Seperti kita semua, De Gea hanya bisa menatap bola melesat ke pojok atas dan menggetarkan jalanya.

Ini adalah jawaban sepak bola untuk seni, ini adalah sebuah mahakarya yang diharapkan tidak terduga dari pemain yang tidak pernah gagal untuk memberikan pada kesempatan besar.

Ketika Cristiano Ronaldo berputar untuk merayakan, rekan-rekan setimnya mengikuti di belakangnya, penggemar di stadion dan di seluruh dunia gembira, orang-orang Spanyol menggantung kepala mereka dalam kekecewaan.

Ini adalah tentang Piala Dunia pemain terbesar di dunia yang tampil di panggung besar.

Anda dapat mendengar semua ketegangan, kegembiraan, kebingungan dan ekstasi dalam suara Matos. Di atas segalanya Anda dapat mendengar kelegaan ketika Matos berulang kali berteriak “Obrigado” (“terima kasih”).

Simfoni suara drama Cristiano Ronaldo memang pantas. Simfoni suara untuk membawa senyuman ke wajah penggemar sepak bola.

Comments are closed.