Gosip Entertainment

SHANGHAI KE LOS ANGELES HANYA 5 JAM?

Shanghai ke Los Angeles dalam waktu sekitar lima jam, Tokyo ke San Francisco pada 5,5jam, Sydney ke Los Angeles pada 6,75jam: Gelombang penerbangan supersonik berikutnya bisa membuat perjalanan antara tujuan di Amerika Serikat dan Asia menjadi sangat mudah.

Dalam beberapa tahun terakhir, kopling startup aeronautika telah memicu minat baru dalam perjalanan supersonik, yang terhenti setelah pensiun Concorde pada tahun 2003.

Di antara pemain utama, Boom Technology telah mengumpulkan $ 85 juta dalam pendanaan dari investor benih dan mitra strategis, seperti Virgin Atlantic Airways.

Dukungan untuk startup yang berbasis di Denver telah diperluas ke Asia juga. Pada bulan Desember, Japan Airlines dilaporkan menginvestasikan $ 10 juta untuk preorder 20 dari 55 kursi pesawat, yang dijadwalkan untuk debut 2023.

Musim semi ini, penyedia jasa perjalanan terbesar di Asia, dengan 300 juta pengguna terdaftar menjadi mitra strategis pertama terkenal dari China.

Cina menjanjikan untuk menjadi salah satu pasar terbesar untuk perjalanan udara supersonik. Permintaan untuk perjalanan udara sangat kuat.

Terlepas dari kelas menengah yang sedang tumbuh dan memiliki lebih banyak pendapatan yang bisa dibelanjakan, orang Cina kini semakin tertarik untuk menghabiskan uang untuk pengalaman. Perjalanan telah menjadi bentuk penting untuk mencari kebahagiaan.

Perusahaan telah mengumumkan secara terbuka rencana untuk menerbangkan XB-1  pesawat demonstrasi dua kursi pada tahun 2019 sebagai bukti konsep.

Jika itu berjalan dengan baik, perusahaan akan memulai misi utamanya: Untuk membangun armada jet komersial supersonik yang terbang di Mach 2.2, yang setara dengan 1.451 mph atau lebih dari dua kali kecepatan suara.

Memasukkannya ke dalam istilah perjalanan, penerbangan 12 jam khas dari Shanghai ke Los Angeles dapat dikurangi menjadi sekitar lima hingga enam jam.

Ini dapat mempermudah para wisatawan di Asia untuk bepergian ke seluruh dunia dan sebaliknya.

Turis China menghasilkan 130 juta perjalanan di tahun 2017. Dengan kurang dari 10% orang Cina memiliki paspor, pertumbuhan di masa depan di daerah ini sangat menjanjikan.

Negara-negara di kawasan Asia Pasifik adalah tujuan paling populer di kalangan wisatawan China. Salah satu alasan utamanya adalah jarak dan waktu perjalanan yang lebih pendek.

Seperti Concorde dan Tupolev Tu-144 yang datang sebelumnya, Boom Supersonic berencana untuk terbang lebih cepat daripada kecepatan suara.

Tetapi ada beberapa perbedaan utama. Sebagai permulaan, Boom berencana untuk memiliki hanya 55 kursi dibandingkan dengan 92 hingga 128 penumpang di Concorde.

Bahkan dengan kursi yang lebih sedikit, tarifnya bisa lebih terjangkau. Dibandingkan dengan biaya $ 20.000 Concorde per kursi, harga Boom akan menghabiskan biaya sekitar $ 5.000 dari New York ke London.

Dengan biaya yang kurang lebih sama dengan tempat duduk kelas bisnis di pesawat konvensional, Boom tampaknya membidik perusahaan yang sering terbang.

Kursi akan menjadi luas tetapi tidak sepenuhnya berbaring. Masing-masing akan menyediakan loker underseat untuk penyimpanan mudah, serta jendela besar untuk melihat kelengkungan Bumi dari 60.000 kaki.

Comments are closed.