Gosip Entertainment

FACEBOOK MENANGGUHKAN 200 APLIKASI ATAS KEMUNGKINAN PENYALAHGUNAAN DATA

Facebook mengatakan dalam sebuah posting blog Senin bahwa mereka telah menyelidiki ribuan aplikasi setelah diketahui bahwa Cambridge Analytica telah memanen informasi tentang sekitar 87 juta pengguna tanpa sepengetahuan mereka.

Itu tidak menyebutkan aplikasi yang telah ditangguhkan tetapi mengatakan mereka akan tunduk pada penyelidikan yang lebih menyeluruh tentang bagaimana mereka menangani data pengguna.

Facebook mengatakan para pengembang di balik 200 aplikasi telah diberitahu. Perusahaan mengatakan tidak akan secara terbuka mengungkapkan aplikasi mana yang terlibat kecuali jika dapat mengkonfirmasi penyalahgunaan.

Cambridge Analytica yang bekerja pada kampanye pemilihan Presiden Donald Trump 2016, menggunakan data yang dikumpulkan melalui aplikasi yang dikembangkan oleh profesor psikologi Universitas Cambridge Aleksandr Kogan.

Aplikasi ini menawarkan tes kepribadian, tetapi pengguna Facebook yang mengunduhnya juga memberi izin kepada profesor untuk mengumpulkan data di lokasi mereka, teman-teman mereka dan konten yang mereka sukai.

Aleksandr Kogan menyediakan data itu ke Cambridge Analytica, dalam pelanggaran peraturan Facebook. Facebook mengatakan meminta Cambridge Analytica untuk menghapus data pada tahun 2015, tetapi mengetahui pada Maret bahwa ini tidak terjadi.

Aleksandr Kogan mengatakan dia mencurigai ribuan pengembang lain dan ilmuwan data menggunakan metode serupa untuk mengumpulkan informasi tentang pengguna Facebook.

Sebagai tanggapan atas serangan balik yang merugikan miliaran perusahaan dalam nilai pasar yang hilang, Facebook mengatakan akan menyelidiki setiap aplikasi yang memiliki akses ke sejumlah besar data sebelum 2014, ketika itu memperketat kontrolnya.

Ime Archibong, wakil presiden Facebook dari kemitraan produk, mengatakan dalam posting Senin bahwa perusahaan akan melarang setiap aplikasi yang ditemukan memiliki data yang disalahgunakan. Dia mengatakan Facebook akan memberi tahu pengguna tentang larangan tersebut dan memungkinkan mereka untuk memeriksa apakah data mereka disalahgunakan.

Cambridge Analytica yang mengumumkan penutupan awal bulan ini, telah membantah penyalahgunaan data Facebook untuk kampanye Donald Trump dan mempertahankan karyawannya berperilaku etis dan sah.

Comments are closed.