Gosip Entertainment

KIM JONG UN ADALAH SEORANG TIRAN. PEMBIACARAAN DAMAI DI KOREA TIDAK MENGUBAH HAL ITU

Bahkan tanpa bayangan ancaman nuklir yang menggantung di Semenanjung Korea, pemandangan Korea Utara Kim Jong Un dan Moon Jae-In Korea Selatan merangkul satu sama lain dan menghabiskan satu hari penuh dalam percakapan substantif akan cukup untuk membangkitkan emosi.

Kedua Korea – pertama dibagi pada 1945 dengan berakhirnya Perang Dunia II di Asia dan kemudian situs perang sipil yang mengerikan dan konflik internasional – telah melihat cukup banyak kekerasan dan tragedi dalam 70 tahun terakhir untuk mengisi beberapa abad.

Jadi ketika para pemimpin kedua Korea membuat pengumuman dari Panmunjom yang bertujuan untuk “membuka era baru perdamaian” dan akhirnya mengakhiri Perang Korea, wajarlah bahwa optimisme akan berkuasa, bersama dengan perasaan lega.

Menghindari semua rincian kotor dari pernyataan dan janji kebijakan yang dibuat di Panmunjom, dan meninggalkan Kim Jong Un secara jelas keluar dari situ.

Tidak ada keraguan bahwa pertemuan semacam itu memberi landasan untuk optimisme. Tetapi kita tidak boleh mengabaikan banyak sekali masalah bahwa perdamaian di Korea masih perlu ditelusuri – paling tidak bahwa Korea Utara masih merupakan kediktatoran yang brutal.

Sejak kedua Korea memulai negosiasi pada tahun 1972, ada sejumlah kesepakatan yang dibuat yang akan melakukan hal-hal yang mirip dengan perjanjian baru. Pada tahun 1991, kedua Korea bersama-sama berjanji untuk mendirikan “rezim perdamaian” yang akan mengakhiri Perang Korea, tetapi berakhir hanya dua tahun yang singkat kemudian di tepi konflik atas program nuklir Utara.

Hampir setiap detail yang disebutkan dalam Deklarasi Panmunjom baru yang ambisius dan menggairahkan telah dikerjakan menuju kegagalan di masa lalu, apakah reuni keluarga – di mana Korea Utara secara efektif memegang kartu-kartu dan mengendalikan laju kontak untuk janji-janji samar Pyongyang untuk denuklirisasi, untuk berjanji untuk menghubungkan infrastruktur kereta api kedua negara.

Zona Demiliterisasi dan Garis Batas Utara yang kurang dikenal tetapi sama pentingnya di Laut Kuning tetap menjadi titik pemicu nyata untuk bentrokan antar-Korea.

Mungkin hal-hal di luar kendali Kim Jong Un seperti pembelotan acak di seberang garis atau tanah longsor yang menggerakkan ranjau darat ke wilayah yang dipatroli oleh pasukan Selatan akan meningkat lagi perang kata-kata di antara keduanya sisi.

Comments are closed.