Gosip Entertainment

PERUSAHAAN DATA PANEL FACEBOOK UNTUK DITUTUP

Perusahaan itu dituduh dengan tidak benar memperoleh informasi pribadi atas nama klien politik.

Menurut Facebook, data tentang hingga 87 juta anggotanya dipanen oleh aplikasi dan kemudian diteruskan ke konsultasi politik.

Jaringan sosial mengatakan penyelidikannya sendiri terhadap masalah ini akan terus berlanjut.

Selama beberapa bulan terakhir, Cambridge Analytica telah menjadi subyek banyak tuduhan tidak berdasar dan, meskipun upaya perusahaan untuk memperbaiki catatan, telah difitnah untuk kegiatan yang tidak hanya legal, tetapi juga diterima secara luas sebagai komponen standar dari iklan online di arena politik dan komersial.

Terlepas dari keyakinan yang teguh dari Cambridge Analytica bahwa karyawannya telah bertindak secara etis dan sesuai hukum … pengepungan terhadap liputan media telah mengusir hampir semua pelanggan dan pemasok perusahaan.

Pernyataan itu menambahkan bahwa perusahaan induknya, SCL Elections, juga memulai proses kepailitan.

Seorang wartawan, yang penyelidikannya untuk surat kabar Observer pertama kali mengekspos skandal privasi data, telah menyarankan bahwa publik tetap skeptis.

Ketua komite parlemen Inggris yang menyelidiki kegiatan perusahaan juga menyuarakan keprihatinan tentang Cambridge Analytica dan langkah Pemilu SCL.

dia menyarankan bahwa perusahaan yang berbasis di London telah membantu menjalankan kampanye pemilihan digital Donald Trump. Dia juga merinci cara-cara yang dapat mendiskreditkan politisi lain.

Cambridge Analytica kemudian mengatakan bahwa mereka hanya memiliki lisensi 30 juta catatan milik warga AS dari pencipta aplikasi pengumpulan data Dr Aleksandr Kogan, dan bahwa mereka belum menggunakannya dalam Pemilihan Presiden AS.

Comments are closed.