Gosip Entertainment

ZTE SAAT INI TENGAH PERTARUNGAN DALAM PERDAGANGAN AMERIKA SERIKAT DAN CINA

Jika perusahaan teknologi China ZTE jatuh, gelombang kejut akan dirasakan di seluruh dunia.

Pembuat smartphone dan peralatan telekomunikasi mengumumkan bahwa pihaknya telah menghentikan operasi utamanya setelah pemerintah Amerika Serikat bulan lalu melarang perusahaan Amerika menjual komponen vitalnya.

Krisis spiral di ZTE telah mendorongnya ke jantung bentrokan yang meningkat antara Amerika Serikat dan Cina atas perdagangan dan teknologi.

Pernyataan singkat ZTE memberikan beberapa rincian, tetapi implikasinya jelas perusahaan besar China memperingatkan bahwa hal itu dapat keluar dari bisnis karena pemerintah Amerika Serikat.

ZTE mempekerjakan sekitar 75.000 orang, dan produknya dijual ke seluruh dunia. Ini adalah penyedia smartphone terbesar keempat di Amerika Serikat.

Pemerintah Amerika Serikat mengatakan pihaknya memberlakukan larangan ekspor karena ZTE melanggar kesepakatan yang dicapai tahun lalu di mana ia setuju untuk membayar denda $ 1,2 milyar karena melanggar sanksi terhadap Iran dan Korea Utara.

ZTE menarik larangan tersebut. Sementara itu, pemerintah China telah mengaitkan nasib perusahaan dengan perselisihan perdagangan antara kedua negara, mengangkat masalah ini dengan pejabat tinggi Amerika Serikat yang melakukan perjalanan ke Beijing pekan lalu untuk melakukan pembicaraan.

Upaya Cina untuk meningkatkan industri berteknologi tinggi adalah sumber utama ketegangan antara kedua negara. Dan ZTE memainkan peran dalam ambisi teknologi Beijing.

Ini adalah salah satu dari beberapa perusahaan teknologi Cina yang secara agresif mengejar pengembangan 5G, generasi berikutnya dalam teknologi jaringan nirkabel. Perusahaan ini menawarkan klien pemerintah dan perusahaan di lebih dari 160 negara dan wilayah.

ZTE telah berulang kali berada di bawah pengawasan regulator dan pejabat di Amerika Serikat, yang waspada terhadap hubungannya dengan pemerintah Cina. Pemegang saham pengendali perusahaan adalah Shenzhen Zhongxingxin Telecommunications Equipment, sebuah perusahaan milik negara China.

Pada tahun 2012, ZTE dan Huawei, perusahaan teknologi besar Cina lainnya, menjadi subjek laporan kongres Amerika Serikat yang berfokus pada peralatan yang mereka buat untuk jaringan telekomunikasi.

Tekanan Amerika Serikat telah meningkat tahun ini. Pada bulan Februari, agen-agen intelijen Amerika Serikat memperingatkan warga Amerika agar tidak membeli telepon ZTE dan Huawei, mengatakan perusahaan-perusahaan itu menimbulkan ancaman keamanan bagi pelanggan Amerika Serikat. Dan awal bulan ini, toko-toko di pangkalan militer Amerika Serikat untuk menghentikan penjualan ponsel yang dibuat oleh Huawei dan ZTE, mengutip risiko keamanan kepada Departemen Pertahanan.

Comments are closed.