Gosip Entertainment

AMERIKA SERIKAT MENGECAM KOREA UTARA

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengeluarkan teguran keras atas catatan hak asasi manusia Korea Utara. menyebut rezim itu “salah satu pemerintah paling represif dan kasar di dunia” hanya beberapa hari setelah Presiden Donald Trump memuji niat “terhormat” dari diktator Kim Jong Un menjelang kemungkinan tatap muka duduk di antara dua pemimpin.

Sementara Donald Trump baru-baru ini memutar balik penghinaan pribadi terhadap pemimpin yang pernah dia sebut “Little Rocket Man,” Departemen Luar Negerinya tidak menarik pukulan dalam pernyataan baru yang mengutuk dekade “pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan” yang diderita oleh orang Korea Utara di tangan pemerintah mereka sendiri.

Selama lebih dari 60 tahun rakyat Korea Utara telah menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan di hampir setiap aspek kehidupan.

Selain sekitar 100.000 orang, termasuk anak-anak dan anggota keluarga terdakwa, yang menderita di kamp-kamp penjara politik, warga Korea Utara menghadapi penolakan yang hampir lengkap terhadap kebebasan mendasar oleh pemerintah mereka. Mereka yang mencoba melarikan diri dari lingkungan yang menindas ini, jika tertangkap, sering disiksa atau dibunuh.

Pemerintah baru-baru ini mencoba untuk menyerang nada optimisme yang hati-hati karena Donald Trump dan Kim Jong Un bersiap untuk pertemuan puncak yang sangat diantisipasi dan berpotensi bersejarah dalam beberapa minggu mendatang.

Pekan lalu, Donald Trump mencirikan niat Kim Jong Un yang mengarah ke pertemuan itu sebagai “sangat terbuka dan saya pikir sangat terhormat berdasarkan apa yang kami lihat” dan dia telah membicarakan upaya diplomatiknya dengan Korea Utara pada beberapa kesempatan dalam beberapa bulan terakhir, menunjukkan bahwa dia mungkin bersiap untuk mencapai apa yang belum dilakukan oleh administrasi lain.

Departemen Luar Negeri memilih untuk mengakui Pekan Kebebasan Korea Utara dengan secara langsung menyerukan perlakuan brutal rezim Korea Utara terhadap rakyatnya.

Departemen Luar Negeri tidak merinci bagaimana tepatnya rencana AS untuk “menuntut pertanggungjawaban” atau menunjukkan apakah Donald Trump berencana untuk mengatasi masalah ini dengan Kim Jong Un secara langsung ketika keduanya bertemu tetapi berjanji untuk membantu membuka negara yang terisolasi ke seluruh dunia.

Tahun lalu, Thae Yong-ho, mantan pejabat tinggi Korea Utara yang membelot ke Korea Selatan, mengatakan kepada anggota parlemen Amerika Serikat  bahwa Kim Jong Un, ayahnya Kim Jong Il dan kakek Kim Il Sung telah dengan hati-hati menanamkan persepsi bahwa mereka adalah penguasa ilahi dan kekuatan terkonsolidasi dengan melindungi penduduk Korea Utara dari dunia luar dan memanipulasi sistem kesejahteraan negara.

Sampai sekarang, sistem Korea Utara telah menang melalui pemerintahan teror yang efektif dan kredibel dan hampir secara sempurna mencegah arus bebas informasi luar.

Comments are closed.