Gosip Entertainment

MALAYSIA NAJIB RAZAK SENDANG BERJUANG UNTUK KEHIDUPAN POLITIK

Pemilihan umum Malaysia sejak mendapatkan kemerdekaan  dengan cepat berubah menjadi salah satu momen paling penting dalam sejarah 61 tahun negara itu.

Perdana Menteri Najib Razak sedang mencari pemilihan kembali dan sementara pemungutan suara dengan hak, harusnya untuk menang  sebuah oposisi yang dibangkitkan kembali yang dipimpin oleh mantan mentornya memuncak tantangan belum pernah terjadi sebelumnya.

Bahkan jika koalisi Barisan Nasional menang, kinerja buruk di tempat pemungutan suara bisa melihat tantangan bagi kepemimpinan Najib Razak dari dalam partainya sendiri.

Hilangnya pemilihan akan bahkan lebih menghancurkan dan pasti akan mengakhiri karirnya sebagai Perdana Menteri, pemimpin Barisan Nasional dan kemungkinan besar sebagai politisi.

Dalam banyak hal, pilihan orang Malaysia akan membuat pada pemilihan pada tanggal 9 Mei tidak akan berada di antara koalisi yang berkuasa dan banyak partai oposisi yang berbaris melawan sebaliknya, pemungutan suara dilihat sebagai referendum langsung pada Najib Razak sendiri.

Dalam perjalanan perdananya sebagai perdana menteri lima tahun yang lalu, ia tampil kurang dari mengagumkan. Sementara koalisinya memenangkan mayoritas parlemen yang diperlukan untuk membentuk pemerintahan, ia mengumpulkan hanya sekitar 47% suara rakyat. Ini adalah hasil yang belum pernah terdengar dalam politik Malaysia, di mana koalisi Najib Razak telah berkuasa tanpa gangguan sejak negara itu memperoleh kemerdekaan pada tahun 1957.

Ada satu alasan besar mengapa pemilihan tidak terlihat sebagai sebuah keharusan bagi Najib Razak, Mahathir Mohamad, mantan pemimpin kuat Malaysia, yang memerintah negara itu selama 22 tahun sebelum pensiun pada 2003, telah kembali dalam upaya untuk menggulingkan Perdana Menteri.

Antipati 92 tahun ke Najib Razak begitu sengit, ia telah bersekutu dengan oposisi dan bermitra dengan orang-orang yang telah menjadi musuh bebuyutannya untuk sebagian besar kehidupan politiknya.

Kepala di antara mereka adalah Anwar Ibrahim, wakil perdana menteri Mahathir Mohamad yang pernah dipenjarakan karena korupsi dan sodomi.

Tidak dapat mengikuti kontes karena dia sekali lagi menjalani hukuman penjara untuk sodomi pemimpin oposisi Anwar Ibrahim memberikan restu kepada Mahathir Mohamad untuk berdiri sebagai calon perdana menteri untuk oposisi, dengan istri Anwar Wan Azizah sebagai pasangan Mahathir Mohamad.

Comments are closed.